Monday, January 9, 2017

Siapa aku?

Tadi ada perbincangan berkenaan prestasi kerja sepanjang tahun lepas bersama Big Bos Blink dan Kak Ain Maisarah. Pada masa yang sama, berbincang pula tentang sasaran kerja tahun 2017 ini. Selepas habis diskusi, saja-saja mengadu pada mereka tentang krisis identiti yang dihadapi.

"Saya tak pasti mahu dikenali sebagai apa... Pelukis komik atau penulis novel? Sejak kecil memang suka melukis. Tetapi title novelis kuat juga. Ah... pening kepala. Tahun ini, saya akan cuba fokus pada jenama diri yang sebenar. Sama ada saya ini adalah pelukis ataupun novelis!"

Kemudian, saya lihat wajah Big Bos dan Kak Ain tersenyum-senyum. Big Bos kata...

"Aku dah lama nampak jenama kau."

"Eh, yang mana? Pelukis atau penulis?"

"PENOMIK."


-out-

Oh, perbincangan tadi berbincang tentang satu langkah besar karier aku. Tahun 2017 ini, semoga berjalan lancar!

Friday, December 30, 2016

Tema Azam Baru

Tahun ini, sekali lagi Aman akan buat azam tahun baru secara bertema. Lebih mudah dan lebih fokus untuk capai. Selama ini, setiap azam tahun baru susah mahu dicapai. Tetapi, apabila menjadi dalam bentuk tema, ia lebih seronok dan simple.

Bermula tahun 2013 dengan tema "Jadi Dewasa". Tahun inilah Aman baru sedia untuk jelajah sekolah ke luar negeri, beranikan diri pandu kereta masuk highway, dan menerima ahli keluarga baru, kakak ipar.

Tahun 2014 pula "Cuba Benda Baru". Banyak perkara yang gila-gila telah dilakukan. Aman masuk ujibakat berlakon di Grand Brilliance, cipta brand T-shirt Sheeply Sweet, aktif ke seminar pengucapan awam dan tahun itu juga Aman mula berjinak merangka novel.

Tema tahun 2015 pula adalah "Pecah Rekod Lama". Segala yang Aman dah lakukan pada 2014, Aman mahu lakukan lebih hebat dan lebih baik. Jelajah 93 sekolah berbanding 65, tulis sebuah novel berbandingan tulis rangka, bergabung dengan ramai pekomik berbanding melukis solo.

Kemudian tahun 2016 menjelma dan menjadi bukti kepada tema "Jadi Penulis". Tahun mengasah bakat yang baru digilap, dan mengenal potensi diri. 3 novel berjaya terbit, 3 rangka novel berjaya disiapkan dan 9 jalan cerita mendapat kelulusan untuk ditaip.

Tahun 2017...? Fuhh...rasanya ini tema yang paling Aman risau dan susah sekali. Tetapi, waktu sudah berubah dan segalanya perlu bertukar. Perubahan dalam industri buku, perubahan potensi diri dan perubahan fikiran sebelum 30 tahun. InsyaAllah... Aman akan cuba berikan yang terbaik.

Tema tahun 2017.... "Keluar dari Zon Selesa".

Bismillah.

-out-

Friday, December 9, 2016

Bengkel Komik 2016

Yeah! Tahun ini seramai 14 orang pelajar menyertai bengkel komik yang kami adakan. Jauh lebih ramai dari tahun 2015 yang hanya 4 orang sahaja peserta. Haha! Paling seronok, kesemua peserta ini punyai potensi besar menjadi pelukis yang baik!

Fuh kalau nak cerita, terlalu banyak perkara yang berlaku pada waktu ini. Aman ada banyak kerja dan manuskrip yang harus diselesaikan. Jadi, sehari sebelum sesi bengkel ini, Aman langsung tidak tidur siapkan modul! Yup, modul baru nak taip!

Kemudian, selepas Subuh Aman ke ofis Blink Trading untuk print dan set up modul tapi printer rosak. Tuhan sahaja yang tahu betapa serabutnya Aman sewaktu itu. Mujur sahaja ramai rakan di Blink Trading membantu tampal sticker, staple modul, betulkan printer, dan design poster. Aman bersiap 30 minit sebelum bengkel bermula. Pehhh...kemudian masuk ke dewan bengkel seolah-olah tiada apa-apa terjadi. Hahah!

Alhamdulilah, nasib baik jugalah tahun ini Aman tidak mengajar seorang. Aman bergabung bersama rakan pekomik Danial Haikal yang lebih hebat, lebih otai dan lebih berpengalaman mengajar komik. Jadi, dapat juga kami bahagi masa dna Aman berehat sekejap apabila Danial mengajar. Legaaa.. Apapun, kami bersama mengajar para peserta tentang:
- Teknik melukis watak
- Teknik mengasah imaginasi
- Teknik Teknik penghasilan cerita pendek
- Teknik melukis komik 4 petak
Malah, Aman berkongsi pengalaman bersusah payah yang dilalui ketika menjadi pekomik. Aman tunjukkan secara eksklusif karya-karya yang direject oleh syarikat penerbitan. Aman ceritakan setiap setik karya ditolak dan mengapa ia ditolak. Aman beritahu supaya mereka tidak ulangi kesilapan yang Aman buat dan Aman mahu tunjukkan bahawa jangan putus asa jika karya ditolak. Ada kalanya para pelajar ini punyai potensi besar tapi apabila karya ditolak, terus berhenti melukis. Sayang betul. Jadi, harpanya kisah dna perkongsian Aman dapat memberi semangat baru pada mereka. Lihatlah, sekarang ini ia berbaloi kerana Aman kini berkarya di Blink!
Danial pula berkongsi tentang penghasilan nomik pertama beliau bertajuk ROHBOT! Nomik yang bakal terbit pada tahun 2017. Para peserta dapat ikuti step by step komik itu dihasilkan. Paling seronok! Setiap peserta dapat pulang bersama 15 pages komik preview ROHBOT! Memang beruntung!
InsyaAllah, tahun depan jika ada kudrat, mungkin Bengkel ini akan diadakan lagi. Aman akan upgrade supaya ia lebih hebat dan lebih banyak ilmu diperoleh! InsyaAllah! Amin!

-out-


Sunday, December 4, 2016

Kad Lawak Sekolah


Ini adalah kad-kad lukisan eksklusif yang Aman hasilkan untuk 21 pembaca BLINK yang menyertai #BlinkSleepover. Fuh, melukis dan memotong kad ini sampai pukul 4 pagi baru siap. Apa boleh buat, rindu pada Lawak Sekolah tidak tertahan-tahan. Jadi, bila dapat peluang lukis mereka, memang pulun habis-habisan.


Apapun, pengalaman yang fun bersama mereka yang gila-gila ini! Harapnya, kesemua peserta BlinkSleepover akan simpan memori kita bersama dan kad ini baik-baik ya. Akan datang bakal jadi rare dan mahal tahu!

-out-

Wednesday, November 30, 2016

Pencarian Pekomik Cilik

PELUANG TERBUKA UNTUK PELAJAR SEKOLAH!

Aman sangat teruja dengan projek ini! Aman telah berurusan dengan pihak BLINK untuk kendalikan cabaran yang julung kali diadakan ini. Fuhh...teruja!

Tak pasti apa yang bakal Aman dapat. Semoga karya-karya dari para pelajar nanti dapat menjadi pewaris kepada Aman. Yosh!

Masa untuk bekerja lebih keras AmanWan! Tahun 2017 bukanlah tahu bersenang lenang. Masa untuk keluar dari zon selesa. Yatta!

-out-

Wednesday, November 23, 2016

Kaver Novel Cinta


Yeah! Punyalah seronok rasa hati apabila kaver CINTA KERUSI DEPAN kini sudah siap! Aman sangat-sangat teruja untuk menantikan novel solo Aman ini! Ia merupakan spin-off kepada novel LEMBAGA KERUSI BELAKANG yang Aman hasilkan bersama Kak Ain Maisarah. Kini Aman menulis seorang pula!

Selain itu, Aman juga sudha mendapat kelulusan LAMPU HIJAU untuk novel terakhir kepada trilogi Kisah Lembaga Kerusi Belakang! InsyaAllah akan hadir dengan tajuk Seruan Kerusi Berdarah. Ahhhh...dua perkara yang betul-betul buat Aman gembira! Semoga siri ini akan menjadi siri yang diingati oleh para pembaca!

 Teruskan menyokong Aman Wan ya! 


<3 span=""> <3 span=""> <3 span="">
-out-

Thursday, October 20, 2016

Bertemu Penulis Cilik

Sejujurnya, antara sebab Aman menjadi penulis adalah disebabkan oleh EGO TERCABAR. Ya, ego tercabar apabila Aman lihat ada ramai pelajar sekolah renda, SEMUDA 9 TAHUN sudah pun menerbitkan novel sendiri!

Ketika itu Aman sudah terfikir-fikir... "Kalau budak kecik boleh buat novel, apa kejadahnya aku payah sangat ni?"

Jadi, sememangnya Aman sangat kagum lagi cemburu pada penulis-penulis muda yang bergelar Penulis Tunas Super kelahiran PTS ini. Fuhh!

Menariknya kali ini, pada 20 Oktober, Aman diberi peluang untuk bertemu sendiri penulis-penulis Tunas Super ini untuk sesi perkongsian ilmu bersama PTS! Wah, teruja betul! Kebetulan pula sesi kem penulisan mereka di lakukan di Pulau Pinang, yang di mana Aman ketika itu sedang menjelajah ke sana.


Pengalaman memberikan tip-tip menulis kepada mereka ini agak berbeza dengan ketika Aman memberi bengkel penulisan di sekolah. Sekirnaya di sekolah-sekolah, Aman akan tukar banyak term-term penerbitan kepada bahasa yang lebih mudah faham. Contohnya plot menjadi jalan cerita, draft menjadi rangka idea, editorial menjadi abang kakak tukang edit. Hahah!

Tetapi, ketika Aman memberikan bengkel penulisan pada Penulis Tunas Super ini, Aman terlupa bahawa mereka sudah terdedah dengan term-term penerbitan. Jadi, apabila Aman cerita...

"Okei, setiap cerita kena ada susah dan senang. Wtak tu kena ada kesusahan."

Kemudian ada seorang peserta Tunas Super bertanya. "Maksud abang, konflik ke?"

Terkedu sekejap. "Ya. Konflik. Setiap watak kena ada konflik." Haha! Tersipu malu sendiri Aman masa tu. Haha! Memang mereka semua advance betul! Apapun, ia satu pengalaman menarik. Aman sangat-sangat teruja dan cemburu pada mereka kerana dapat peluang mengasah bakat bersama para penulis dan editor PTS yang tahap otai-otai seawal umur yang muda.


Mereka penulis baru, begitu juga dengan Aman. Jadi, jom sama-sama kita menulis untuk memandaikan bangsa dan hasilkan karya yang bermanfaat di dunia dan akhirat ya! Yoshhh!

-out-