Thursday, July 13, 2017

Hari Kecewa, Hari Bahagia

Menjadi penulis ini tidak mudah seperti yang digambarkan. Ya, memang seronok. Tetapi di sebalik itu, ada juga kesukaran yang terjadi.

Pagi tadi aku bertemu dengan kesukaran yang selama ini aku hanya dengar-dengar sahaja dari teman-teman penulis. Dicemuh oleh golongan terpelajar, di pandang hina dan menganggap perjuangan penulisan aku ini hanyalah sesuatu yang tidak bermoral.


Sepanjang pagi aku rasa hilang semangat. Aku rasa down. Aku mula tertanya-tanya.

"Kenapa susah sangat mahu buat buku baik-baik? Tulis cerita baik-baik pun dikecam dan dikeji. Malah, dikecam oleh golongan yang juga baik-baik."

Muncul dalam benak untuk aku menukar arus. Muncul dalam jiwa untuk berhenti sahaja dan fokus pada apa yang aku benar-benar mahukan. Hasilkan cerita yang rebel. Hasilkan sesuatu yang memang perlu dikecam. Tidak perlu berselindung di sebalik kelabu jika hitam lebih jelas lagi terang bukan?

Dikala aku sedang punyai fikiran seperti itu (hanya kerana pertemuan aku dengan seseorang yang mengecam perjuangan aku ini) tuhan temukan aku bersama seseorang yang juga di dalam golongan terpelajar pada petang harinya, tetapi individu punyai fikiran 180 darjah yang berbeza.

Berbual dengan individu berpangkat seorang bapa ini, memberi nasihat di atas segala perjuangan aku dan memahami apa yang aku perjuangkan. Mendengar kisah aku yang bukan sesiapa... hanya penulis picisan. Memberikan aku butiran kata yang menaikkan semangat dan hati aku kepada penulisan yang baik-baik ini semula.

"Man, perjuangan kita ini tidak
 akan 100% orang suka. Jadi kita kena kuat. Orang sastera ini memang tugasnya menyampaikan. Jadi sampaikan mesej dan cerita-cerita baik untuk semua."

Aku rasa nak menangis. Aku rasa terharu.


Indah sungguh aturan tuhan. Di dalam satu hari Dia memberikan aku seburuk-buruk perasaan dan seindah-indah perasaan. Di dalam satu hari dia temukan aku dengan seorang yang mengecam sepenuhnya, dan seorang yang bersorak akan perjuangan aku seikhlasnya.

Terima kasih tuhan untuk pengalaman hari yang berharga ini. Pengalaman buat seorang penulis yang mahu menulis cerita baik-baik semula. Perjuangan harus terus. :)

-out-

Monday, April 3, 2017

NOMIK

Sejak 2016, Aman telah diberi satu tugasan yang sangat besar dan merupakan satu turing point dalam hidup. Aman mengusahakan projek NOMIK di bawah kerjasama Tuan Syaizul Amal dan Kak Ain Maisarah.

Fuh...sebab itu jugalah Aman susah nak update blog dan ceritakan apa yang sedang berlaku. Ini kerana Aman cuba untuk rahsiakan projek ini (walau ada yang sudah tahu) kerana Aman mahu projek NOMIK sudah betul-betul ready barulah hype bermula.

Hari ini (kebetulan birthday Tuan Syaizul Amal) pengumuman rasmi NOMIK telah dibuat secara umum. Kini blog ini akan turut mengikuti perjalanan Aman sebagai seorang pekomik, penulis, vlogger dan seorang pengurus NOMIK.

Doakan Aman ya.

Bismillah...


-out-

Siri KERUSI hampir tamat


Ini adalah tiga novel Siri KERUSI yang saya tulis. Ketiga-tiga cerita punyai watak utama berbeza namun hidup di dalam universe yang sama.

#LembagaKerusiBelakang
membawa kisah Nadiya Risa si pemalas yang selalu dinasihati oleh teman baiknya Fain. Kisah Nadiya bermula apabila dia bertemu sebuah meja berkerusi biru yang terletak di dalam sebuah kelas terkunci.

#CintaKerusiDepan
pula membawa perspektif Fain si sahabat Nadiya Risa yang turut sama mengetahui kewujudan si meja berkerusi biru. Namun kisahnya berbeza apabila membawa moment yang romantis berbanding kisah seram si Nadiya.

#KorbanKerusiBiru
membawa pembaca 10 tahun ke belakang apabila meja berkerusi biru itu dimiliki oleh seorang pelajar mangsa buli bernama Nani yang mempunyai pengalaman hidup tragis lagi berdarah.

Sekarang sedang menaip novel penutup. Seorang watak pelajar lelaki yang akan menemukan ketiga-tiga watak utama yang terdahulu dalam 1 cerita.

-out-

Wednesday, March 8, 2017

Girl Power


Karya saya ini memperjuangkan 'girl power' secara mental dan fizikal. Malah di antara 9 karya yang telah diterbitkan, saya paling-paling-paling berpuas hati dengan novel ini. Saya tidak malu untuk mengaku bahawa novel ini saya baca berulang kali.

Plot cerita bergerak laju namun cukup rencah emosi. Pertembungan tiga watak gadis dengan kekuatan tersendiri. Seorang anak Tan Sri yang berpengaruh besar. Seorang Juliet yang fokus mencapai impian hidupnya. Seorang ketua Taewondo yang berkorban demi persahabatan.

Gadis-gadis yang melebihi kemampuan lelaki tanpa mengabaikan naluri dan sensitviti hati mereka. Ini definisi 'girl power' bagi saya.

Selamat Hari Wanita Sedunia. <3 font="">

#AkuMahuSuperBodyguard
#BlinkBook 

-out-

Sunday, January 29, 2017

Kembar tapi Berbeza

Ini novel berkembar.

Satu kisah seram, satu lagi cerita cinta.


Sang Lembaga menghantui pelajar malas bernama Nadiya di kelas 3F. Sang Cinta pula melanda pelajar pandai bernama Fain di kelas 3F. Nadia dan Fain berkawan baik.

Dua cerita yang berlainan genre, namun saling crossover. Apa yang penting, kedua-dua cerita bermula dengan seorang guru Matematik, Cikgu Haizi sedang mengamuk di kelas yang sama.

-out-


Sunday, January 22, 2017

Perginya seorang POYO...

Ini adalah entry tribute untuk arwah Kartunis Poyo yang telah meninggal dunia pada Hari Jumaat, 20 Januari 2017. Kehilangan seorang seniman, rakan, pesaing, dan juga seorang yang merupakan individu pemberi impak dalam karier Aman.

Serius, Aman susah nak terima berita pemergian Arwah Poyo atau nama sebenarnya Jefferi Abdul Rahman ini. Beliau seorang yang bercakap lemah lembut, lawak bersahaja, baik ornagnya. Sikit pun tak seperti namanya, poyo.

Jadi, entry kali ini khas untuk beliau sebagai mengenang bagaimana beliau menjadi salah seorang inspirasi dalam hidup ini.


KENAL KERANA KOMIK

OCT 2008 | Aman kenal Poyo melalui komik Kecemprengman yang dihasilkan bersama Komik-M. Ketika itu adalah waktu Aman sedang berjinak untuk masuk ke dalam industri. Aman beli, baca dan kaji komik Kecemprengman itu dan Aman sangat-sangat sukakan lawak dan cerita yang santai. Aman mula google dan terjumpa blog kepunyaan Poyo yang mencatat segala perjalanan karier dalam industri komik.


http://terlalupoyo.blogspot.my/

Aman menghabiskan masa untuk membaca ke semua entry yang ada. Segala suka duka menjadi pelukis komik sangat memberikan Aman inspirasi. Terus kerana blog inilah, Aman mewujudkan blog Comics&Career ini. Aman fikir, inilah cara yang bagus untuk Aman menyampaikan cerita dan inspirasi sama seperti yang dilakukan oleh arwah.

* * *


MAIN NYOROK-NYOROK

DEC 2008 | Tidak lama selepas Aman mengenali Komik-M, Aman dapat tahu mereka akan lakukan pertemuan bersama pekomik di MPH Mid Valley! Aman hadir ke sana dan snagat teruja. Ini kali pertama Aman bertemu pekomik dan editor dari Komik-M. Aman telah menunjukkan bakat melukis di hadapan mereka, dan lukisannya sudah tentu watak komik Poyo iaitu Kecemprengman! Ketika itu Poyo turut hadir tetapi dia menyorok belakang rak buku. Jadi, langsung tidak dapat bergambar atau tanda tangan.


Tetapi, ia tetap satu pengalaman indah buat Aman dan sudah tentunya menjadi penyebab untuk Aman terus bersemangat mahu duduk sebaris bersama pekomik-pekomik ini di masa hadapan.


Kata-kata Poyo di dalam blognya ini buat Aman tersenyum dan sekarang menangis apabila membaca... Huhu...

* * *


IMPIAN DUDUK SEBARIS

APR 2009 | Pertama kalinya, Pekomikon diwujudkan ketika Pesta Buku. Aman hadir ke sana dan pertama kali juga dapat berdepan-depan dengan Poyo. Ketika itu dia dan seorang lagi pekomik, Aviltone sedang mengadakan sesi tandatangan. Poyo ajak Aman duduk di sebelahnya. Bagi Aman ia adalah satu moment besar kerana impian untuk 'duduk sebaris dengan pekomik' seolahnya tercapai. Hari itu Aman memang happy gila.

Paling seronok, Poyo hadiahkan komik Kecemprengman 2 berserta tandatangan! Dan kini baru Aman sedar, ini adalah signature pertama dan terakhir yang Aman terima dari Poyo. Inilah satu-satunya...


* * *



MELUKIS BERSAMA

DEC 2009 | Akhirnya Aman officially bergelar 'pekomik' apabila karya Aman diterbitkan di dalam antologi Aku, Kau dan Komik #2 keluaran Komik-M. Aman berkarya bersama ramai pekomik hebat termasuk jugalah Poyo. Boleh lihat dibelakang buku ada preview komik kami berdua yang diletakkan atas bawah... 


* * *


PEMINAT KECEMPRENGMAN

DEC 2009 | Sebagai peminat komik Kecemprengman, Aman turut tidak terlepas menghasilkan fanart watak komik sebagai sokongan. Malah, pernah juga Aman nyatakan hasrat untuk sambung komik ini pada beliau dan beliau jawab selamba, "Lukislah. Boleh je~".


Tetapi hasrat itu Aman pendamkan saja kerana tidak mungkin Aman mampu hasilkan komik Kecemprengman yang lawak dan best seperti yang arwah hasilkan. Namun, dapat menjadi watak cameo sebagai villain Kecemprengman cukup memuaskan hati ini.


* * *


LAWAK BUDAK SEKOLAH & LAWAK SEKOLAH

APR 2012 | Komik Kecemprengman terhenti sirinya namun Poyo kembali dengan sebuah siri yang cukup bestseller iaitu Lawak Budak Sekolah. Pada ketika itu juga, Aman sedang berkarya bersama BLINK dengan nomik berjudul Hebat ke Sekolah! Namun tajuk ini ditukar menjadi LAWAK SEKOLAH oleh Big Bos.


Judul yang hampir sama dengan Poyo. Ketika itu Aman sangat risau jika dia marah, namun Poyo tetap cool dan sokong karya Aman ini. Malah, dia sempat juga menghasilkan fanart sebagai tanda sokongan. Dia sememangnya tidak poyo kan?

* * *


BESTSELLER DI SEKOLAH

OCT 2016 | Aman semakin busy menjelajah ke sekolah mempromosi 5 buku Lawak Sekolah. Namun, setiap kali itu juga, 3 naskah karya Lawak Budak Sekolah oleh Poyo tetap menjadi pemenang di hati para pelajar. Aman akui agak tercabar namun gembira juga. Kami mula menjadi rakan pekomik dan pesaing. Aman juga mahu Lawak Sekolah menjadi bestseller dan disukai seperti karya beliau.

Poyo juga rajin singgah ke FB Official Aman dan LIKE setiap gambar para pelajar yang membeli komik-komiknya. Aman perasan dan cuba mencari gambar yang mempunyai moment2 best seperti gambar ini. Aman harap, cerita ringkas seperti ini akan terus membuatkan dia berusaha hasilkan karya...


* * *

Aman jarang bertemu dengan beliau selain di Pesta Buku. Ini pun 2 tahun lepas hanya bertemu secara terserempak dan bersembang dalam 5 minit. Langsung tidak sempat duduk ngeteh. Namun, respek Aman pada Poyo tetap tinggi seperti mana pada rakan pekomik lain.


Ini adalah gambar terakhir kami berdua ketika Pesta Buku 2016. Kenangan ini akan Aman simpan dan semoga pembaca yang membaca blog ini akan dapat inspirasi seperti mana yang telah beliau berikan pada Aman suatu ketika dahulu. InsyaAllah...


" Poyo, karya kau telah menginspirasi aku personally dan aku sangat pasti ia berjaya menceriakan hati setiap pembaca. Semoga setiap inspirasi dan keceriaan yang kau berikan pada kami ini memberikan pahala dan ganjaran buat kau di sana...

Aku doakan kau sekarang bersama orang-orang yang soleh dan terpelihara oleh-Nya... Selamat tinggal dan semoga pertemuan kita seterusnya di Syurga nanti...

Kau akan terus diingati. 

Forever Big Fan. "

-out-



Wednesday, January 18, 2017

Jatuh Cinta Lagi


Aku jatuh cinta.
Setiap kali terbitnya buku baru, aku bagai dipanah cupid! Oh, perasaan yang sangat bahagia dan dilamun angau hanya kerana sebuah buku. Sememangnya segala tentang novel terbaru ini buat aku gembira!

Ah, memang kelakar memikirkan aku menulis novel genre begini. Namun agak puas hati juga. Seronok bermain ayat dan mencipta plot romantik komedi. Tetapi, untuk hasilkan full romantik? Oh, aku bukanlah orangnya.

Apapun, aku cukup puas hati sekarnag ini. Yosh! Kembali hasilkan karya hantu bunuh-bunuh baby! Muahahaha!!

-out-