Wednesday, September 3, 2014

10 Buku Yang Mempengaruhi AmanWan

Nama aku telah di-tag oleh Nazry Salam, Irfan Foner dan Hasif Rayyan untuk buat list ini. Kalau nak ikutkan, 10 buku tidak cukup kerana ada banyak lagi buku yang memberi impak sepanjang menjadi seorang pembaca.

Tapi, 10 buku yang aku list ini adalah 10 buku yang menjadi PUNCA PERTAMA perubahan fasa dalam hidup aku. Ok, ini dia:


1) DRAGON BALL - AKIRA TORIYAMA 
Nak kata apa lagi, aku membesar dengan komik ini. Malah, minat melukis juga lahir kerana komik ini. Lukisan ketika darjah 3 yang paling dibanggakan. Lukisan tanpa-tekap watak Gohan tanduk Raditz! Hehe!

2) MENJADI SELEBRITI YOUTUBE - ALIF FIRDAUS AZIS
Setelah membaca buku inilah aku mula cuba-cuba rakam vlog pertama aku dan masukkan di youtube. Bila aku down, aku baca buku ini untuk naikkan semangat. Menjadi youtuber memang memberi impak kuat dalam karier aku sekarang ini!

3) THE SAGA OF DARREN SHAN - DARREN SHAN 
Dulu aku beli buku ini secara random hanya kerana mahu belajar English. Tak sangka akhirnya terbeli 12 buku semuanya (dan koleksi Darren Shan yang lain)! Elemen seram, lawak, ngeri, seronok bergabung bersama. Siri ini juga banyak adegan watak baby dan budak-budak dibunuh kejam! Aku suka! Tidak klise!

4) WASABI - KEITH CHONG 
Aku masih ingat lagi ketika mula-mula mahu jejakkan kaki ke dalam industri komik, aku jadikan komik Wasabi sebagai rujukan. Komik ini lah aku rujuk cara mahu lukis panel yang betul, perspektif yang betul, anatomi watak, ekspresi yang kelakar dan lain-lain. Habis lunyai komik ni sekarang. Memang terbaik!

5) BAKUMAN - TAKESHI OBATA 
Komik ini memang 1 fenomena. Kerana komik ini la, aku mula bergaul lebih kerap dengan kawan pekomik yang lain. Malah, kami turut terpengaruh hingga tubuhkan geng RevGang yang kononnya Team Fukuda! Sekarang ini, semua ahli RevGang sedang berjaya dalam bidang masing-masing. Ah, memori~

6) PENULIS YANG DISAYANG TUHAN - BAHRUDDIN BEKRI 
Karya Encik Baha memang kesemuanya bermakna dan buatkan aku berfikir lama setelah habis baca. Buku pertama yang membuatkan aku meminati karya Encik Baha adalah 'Dimana Terangnya Bulan'. Tetapi, novel ini memberi impak terhadap persepsi aku pada dunia penulisan, matlamat hidup, falsafah-falsa.....Ah, Bahruddin Bekri yang tulis kot! Tak payah nak explain lagi. Memang A+++!

7) MR RIGHT SELEBRITI - AIN MAISARAH 
Walaupun aku penulis bersama Kak Ain, tetapi aku juga seorang Blnkers (gelaran untuk pembaca buku BLINK)! Buku pertama yang aku baca adalah 'Aku Mahu Popular', tetapi novel Mr Right ini memngubah persepsi aku terhadap novel Chick Lit! Mungkin kerana novel ini lebih kena dengan usia aku berbanding siri Aku Mahu. Novel ini aku habiskan dalam masa 5 jam dan menjadi punca pertama aku meminati novel cinta sekarang. Ops! Haha!

8) TESORO - NATSUME ONO 
Ini adalah kompilasi komik-komik pendek yang sangat meaningful, heart warming dan sweet! Aku suka gaya lukisannya, aku suka ceritanya yang membuatkan aku berfikir dan tersenyum sendiri. Sememangnya mengubah prinsip aku dalam melukis komik. Supaya dapat melukis komik yang memberikan inspirasi dan senyuman kepada pembaca. Amin!

9) CONTAGIOUS - JONAH BERGER 
Selain kawan pekomik dan novelis, aku juga dikelilingi oleh orang-orang bisnes. Buku ini adalah buku marketing pertama yang (dicadangkan) aku beli, baca dan membuatkan aku gila suka pada bisnes! Sekarang kalau pergi kedai buku, asyik cari buku marketing lagi dan lagi! Memang betul-betul terpengaruh!

10) LAWAK SEKOLAH - AMAN WAN 
Aku dengar, pelukis buku ini hensem. Sebab itu aku suka. Hihihi! Ya, ini buku aku (bersama Azanil Fitri dan Ain Maisarah), tetapi kehadiran buku ini sering memberi kekuatan pada aku. Aku bawa kemana-mana saja, dan baca banyak-banyak kali. Inilah cara untuk beri aku kekuatan meneruskan impian menjadi pekomik yang berjaya. InsyaAllah! Lagipun, apa salahnya meminati karya sendiri. Kan? Kan?

Pehh...habis sudah. Ada banyak lagi buku-buku yang aku baca memberikan impak besar. Semua buku ada peranannya. So, pergi baca buku cepat! NOW!

-out-

p's: sekarang ini aku sedang struggle siapkan nomik Lawak Sekolah ke-5. Tapi masih ada masa main tag. Memang cari nahas!! @____@

Monday, September 1, 2014

Minat dan Passion Baru


Serius, Aman tak expect untuk ada passion yang kuat terhadap public speaking.

Even, Aman dulu memang tak suka kedepan dan bercakap. Lagi selesa duduk di rumah melukis seperti introvet yang lain.

Tapi, sejak Aman telah jelajah lebih dari 120 buah sekolah, Aman mula rasa teruja. Teruja memberikan talk, teruja melihat wajah dan penerimaan audience, dan teruja untuk berkongsi segala cerita yang boleh menginspirasikan semua.

Sebagai pelukis, Aman pernah bercakap di hadapan pelajar sekolah mempromosikan buku.

Sebagai youtuber, Aman pernah bercakap di hadapan kamera mempromosikan idea.

Tapi, ini tetap 1 cabang baru. Dan Aman mahu jadi berjaya dalam bidang ini juga.

InsyaAllah.

^___^

-out-

Monday, August 25, 2014

CERITA PEMBIKINAN VS CERITA TAYANGAN

Saya pernah didatangi seorang usahawan tempatan yang sedang mempromosikan filem animasinya yang bakal ditayangkan tidak lama lagi. Sebagai seorang penggemar animasi, sudah tentu saya agak teruja.

Pada masa yang sama, saya turut tertanya-tanya tentang keistimewaan animasinya ini. Katanya, animasinya ini merupakan 100% buatan tempatan. Dihasilkan oleh anak-anak tempatan. Proses editing dan rendering juga oleh syarikat-syarikat tempatan. Segalanya tempatan.

Kemudian, saya dipertontonkan trailer filem itu. Saya hanya diam dan tersengih sahaja.

Berdasarkan trailer itu, saya langsung tidak faham apa yang mahu disampaikan. Hanyalah sekilas babak-babak yang dianggap 'cun' digabungkan bersama dalam 1 minit setengah. Sama seperti trailer filem-filem aksi yang hanya 'menjual' aksi gaduh, tumbuk dan tembak semata-mata.

Semasa trailer itu dipertontonkan, usahawan itu menekankan lagi bahawa segalanya adalah 100% buatan tempatan. Ciptaan anak-anak dan syarikat tempatan!

Adakah saya akhirnya tonton filem ini? Tidak.

Adakah saya tidak sokong filem buatan tempatan? Tidak, saya sokong. Saya tengok filem Geng Upin Ipin di panggung. Malah, ketika kecil juga saya menonton Silat Lagenda di panggung sebelum ianya ditayangkan setiap bulan Syawal.

Kenapa saya tidak tonton filem ini? Mudah. Saya penggemar animasi. Saya penggemar filem. Saya cuma mahu ke panggung untuk menonton jalan cerita yang menarik. Cerita yang boleh saya hebahkan pada kawan-kawan selepas menonton.

Tetapi, kebanyakan orang lebih mementingkan keseronokan dan kehebatan disebalik pembikinan cerita berbanding cerita yang mahu disampaikan.

Pada akhirnya, saya tidak peduli ia buatan 100% tempatan atau tidak. Saya tidak peduli ia dihasilkan pada tempoh yang lama atau sekejap. Yang saya peduli, jalan cerita yang memuaskan dan menghiburkan hati saya yang sedang makan popcorn di atas sofa empuk.

Jadi, jual pada saya JALAN CERITA yang meyakinkan. Bukan cerita tentang PEMBIKINAN.

Saya pastinya akan sedia untuk sokong dan menonton.

Tuesday, July 1, 2014

Kemanisan yang Baru


Umur meningkat lagi. Sekarang ini waktu struggle. Mula menjejakkan kaki ke alam dewasa. 

Aman masih lagi dalam proses percubaan. Percubaan dalam karier, dalam hidup, dalam masa depan. Harapnya semuanya berjalan lancar.

Apapun, tahun ini Aman bercadang untuk cuba sesuatu yang dah lama Aman nak cuba. Tarikh hari ini menjadi detik permulaan.

Semoga journey ini tidak terhenti separuh jalan. Semoga kemanisan diakhirnya akan dapat dirasa juga. Hihihi!


-out-

Monday, June 23, 2014

Aku yang Rendah, Kau yang Tinggi.

Aku akui aku bukan pengkarya yang hebat. Karya aku belum cukup sempurna. Ada lukisan pelik sini dan sana.

Tapi aku bukan pengkarya tahap sampah.

Mungkin sekarang aku boleh direndah-rendahkan. Kerana kau hebat sekarang kan? Kau terpelajar dan bijak segalanya. Impian kau lebih mulia.

Namun suatu hari nanti, bila impian aku mula menjelma. Aku akan hebat juga. Walaupun tidak sempurna. Tetapi lebih sempurna dari apa yang kau ada.

Masa itu aku boleh rendah-rendahkan kau.

Tapi aku tak mahu.

Aku akan sokong kau sampai kau hebat juga. Sampai kau rasa cukup sempurna dan gembira.

Sebab aku tak sekejam itu. Aku hormat pada namanya impian. Kerana aku seorang kawan.

Yang hari ini kau rendah-rendahkan.

-out-

Wednesday, May 14, 2014

Lawak Sekolah, buku keempat!

Ok. Seminggu lebih dah berlalu sejak habis Pesta Buku Antarabangsa 2014 hari tu.

 Aman tak mahu nak komen banyak. Setiap Pesta Buku, setiap tahun, adalah sesuatu yang happening, special dan best bagi Aman. Spend masa 11 hari, lebih dari 10 jam setiap hari bersama geng dan tim yang awesome... memang sangat fun! Tapi penat...TETAPI SERONOK WEHHH~!! XDDD

Okei apa yang paling best tentang Pesta Buku ialah....akan ada buku terbaru~!!! Apa lagi kalau bukan.... nomik LAWAK SKEOLAH #4: BELAJAR BERSUKAN~!! Yeahh~!! Seperti yang pernah Aman cerita dalam post sebelum ini, pada awalnya Aman rasa memang tak sempat nak siap. Tapi selepas Tuan Pengurus BLINK push Aman dengan arahan "Sehari WAJIB SUBMIT 3 pages!!", terus Aman laju macam roket! Alhamdulillah!

Apapun, penerimaan pembaca buat masa ini agak baik. Setelah 3 tahun melukis nomik Lawak Sekolah, siri ini kini sudah ada fanatiknya sendiri. Ada pembaca yang mula jatuh cinta dengan watak Robita dan geng. Ada yang mula beremosi dengan konflik watak, dan ada yang sudah mula memberikan idea-idea dan harapan untuk siri seterusnya. ^____^

Sememangnya, penerimaan positif ini sangat menggembirakan Aman. Aman tahu, siri Lawak Sekolah masih belum cukup kuat untuk menjadi sebahagian dari hidup kanak-kanak Malaysia. Tapi, Aman berharap kisah Robita ini akan sentiasa menjadi hero dan harapan untuk mereka membesar.



Siri Lawak Sekolah hanya ada 10 buku sahaja. Ia dijangka tamat pada tahun 2016. Tapi, tamatnya siri Lawak Sekolah bukan bermakna tamatnya kisah Robita, Bard, Nera, Noru dan Faezah. Ia baru permulaan untuk pengembaraan mereka yang lebih jauh dan mendalam.

InsyaAllah~!!

^_____^

Thursday, April 17, 2014

Penulis Selebriti atau Selebriti yang Menulis?

Lately, Aman terfikir juga. Tentang karier diri Aman ni. Mana yang Aman nak pilih. Komik atau video?

Aman enjoy buat dua-dua. Video adalah antara faktor besar yang mengangkat nama Aman kepada umum. Tetapi, komik sudah menjadi passion Aman sejak dulu lagi.

Tiada masalah untuk lakukan dua-dua. Namun, fokus itu perlu. Aman perlu fokus pada 1 dan 1 lagi hanya jadi sampingan. 

Antara idola dan mentor Aman ialah Kak Ain Maisarah. Kak Ain Maisarah sudah bergelar Penulis Selebriti. Penulis Selebriti ini bukanlah penulis pasif yang hanya berada dibelakang tabir semata-mata. Tengok saja bagaimana Kak Ain 'memasarkan' karya dan dirinya. Kak Ain mempunyai bakat menulis yang sangat dekat di hati pembaca remaja dan ditambah pula gaya bercakap, bergaya, dan berinteraksi ala-ala selebriti membuatkan Kak Ain disayangi pembaca.

Aman pula sebaliknya. Aman 'memasarkan' diri sebelum berkarya. Sekiranya Kak Ain adalah Penulis Selebriti... Aman pula ialah Selebriti yang Menulis/Melukis... (ok, takdelah selebriti semacam Aaron Aziz tu..Selebriti youtube je.. itu pun dulu-dulu.. sobs~)

 

Ramai follower Aman juga berkumpul di Facebook adalah mereka yang mahu menonton diri Aman sebagai seorang pelawak atau youtuber. Tidak ramai di dalam Facebook itu yang mahu membaca karya Aman.

Satu hakikat yang Aman kena terima... Penonton dan Pembaca adalah 2 individu yang berbeza. Tak semua mereka ini boleh bersatu...

Ini bermakna, jika Aman mahu tentukan kerjaya diri Aman... Aman kena pilih. Mahu jadi yang mana satu...

Tapi serius. Aman suka jadi pekomik.

^___^

-out-