Sunday, October 9, 2016

Lembaga Bertukar Cinta...

Lembaga Kerusi Belakang, merupakan novel sulung Aman bersama penulis Kak Ain Maisarah! Novel yang bertemakan seram ini sememangnya mendapat sambutan yang cukup hangat oleh pembaca dan para pelajar. Kini... Aman Wan telah tampil dengan sebuah novel solo, sebuah spin-off kisah si lembaga yang bertajuk Cinta Kerusi Depan! Oh, langsung tak di sangka bahawa Aman bakal menulis novel romantik! Haha! Padahal diri ini lebih enjoy dan seronok dengan tema thriller dan horror. Walaupun begitu, Aman merasa super teruja dengan penghasilan novel ini kerana beberapa faktor! Novel ini merupakan novel sulung Aman yang solo! Bermaksud, di dalam novel ini, Aman tidak menulis bersama Kak Ain Maisarah. Novel ini juga menggunakan POV pandangan pertama iaitu "aku" yang berbeza dengan kebanyakan novel-novel BLINK. Oh! Cerita novel ini juga bertempat pada waktu dan latar yang sama dengan novel Lembaga Kerusi Belakang!


* * * * *
SINOPSIS | Latihan matematik, kerja sekolah, buat nota… semuanya sentiasa lengkap sempurna! Sememangnya Fain pelajar terbaik dan suka belajar sehingga duduk pun di kerusi paling hadapan di dalam kelas. Namun, siapa sangka si gadis sempurna ini mempunyai rahsia di dalam hatinya.Senyap-senyap Fain sebenarnya memendam perasaan terhadap rakan kelas bernama Alyas, si jejaka kacak yang bersifat ceria.

Namun berbeza dengan Fain, Alyas adalah pelajar pemalas yang sering melepak di belakang kelas! Oleh sebab itu, Fain langsung tiada peluang mahu memandang si penyejuk mata itu. Mahu direnung, matanya rabun. Mahu dijeling, nanti matanya juling! Hanya papan hitam di hadapan menjadi wakil kepada wajah lelaki pujaan.Namun masalah mula menjelma, apabila guru mahu lakukan rombakan kelas yang mengasingkan pelajar cemerlang dan pelajar pemalas!

Oh, sesungguhnya retak beribu hati gadis itu apabila terpaksa menerima hakikat dirinya dan Alyas terpaksa berlainan kelas. Fain, perlu lakukan sesuatu sebelum segalanya terlambat! Malah, dia sanggup lakukan perkara salah sehingga mendapat gelaran sebagai Si Lembaga Kerusi Belakang!

* * * * *

Novel ini sangat sesuai kepada mereka yang pernah membaca novel Lembaga Kerusi Belakang kerana pembaca boleh memahami lebih mendalam akan kisah yang berlaku antara Nadiya Risa, Fain dan Laili. Malah, kepada mereka yang takut mahu membaca Lembaga Kerusi Belakang, novel ini mampu menjadi wakil untuk memahami apa yang bakal berlaku dalam novel seram itu. Haaa! Memang seronok Aman menaip novel ini kerana ianya berlaku di dalam timeline dan tempoh masa yang serentak dengan novel seram Aman!

Malah, novel ini juga berkemungkinan dikaitkan dengan buku penamat, novel seram ketiga yang sedang Aman taip sekarang ini. Jadi harapnya, semua dapat memberikan sokongan padu terhadap novel ini ya! Lelaki taip novel cinta woi! Hahaha!

Oh, ya! Di atas ini Aman sudah lukiskan konsep kaver untuk novel ini. Tetapi pastinya kaver sebenar akan lebih cantik lagi. Mari lihat sedikit teaser....



Cantik kan!?? Aman super teruja apabila tengok lukisan ini! Ia dihasilkan oleh rakan pekomik iaitu Ain Lavendra yang merupakan pelukis untuk nomik Running Star! Fuh... mahu lihat kaver penuh? Haa...nanti pada entry yang akan datang!

v (^_____^) v

-out-

Jadi Juri Komik


Di suatu petang yang nyaman, tiba-tiba Aman mendapat mesej dari rakan pekomik Alakazam untuk menjadi juri kepada pertandingan Pencarian Bakat Komik Seram yang dianjurkan oleh MatKomik. Wah, ini adalah satu penghargaan yang sangat besar untuk Aman! 

Manakan tidak, Aman bukanlah pekomik yang hebat seperti beberapa rakan yang lain. Malah, peserta yang Aman akan nilai juga bukan calang-calang! Apabila membaca karya mereka, memang lebih hebat dan berbakat dari Aman! Apapun, peluang untuk memberikan pendapat dari mata seorang pembaca juga fellow pekomik adalah sangat seronok!

Berdasarkan TOP 20 yang mendapat undian tertinggi, Aman perlu pilih TOP 10 untuk menjadi pemenang. Kesemua komik TOP 10 ini akan dikompilasikan dan dijual oleh MatKomik. CooL! Oleh itu, sebagai juri Aman telah memilih kriteria-kriteria penting sebagai seorang pekomik. Kriteria yang pekomik perlu pegang untuk terus menghasilkan karya yang hebat di masa hadapan.


Menghasilkan komik bukanlah sesuatu yang mudah. Kita boleh bermimpi dan bercakap-cakap, tetapi melaksanakan impian itu sehingga akhir memerlukan tenaga dan disiplin yang kuat. Dunia komik bukan sahaja dunia seronok semata-mata. Ia juga dunia untuk mengubah sesuatu melalui karya. Ia juga sesuatu yang serius dan perlu diambil berat.

Kesemua peserta membuktikan mereka mampu SIAPKAN komik mereka, itu adalah satu kemenangan bagi Aman. Sekiranya mereka masih lagi punya impian dan tenaga untuk meneruskan, kejayaan pasti menanti mereka di dalam bidang ini. InsyaAllah!


Kepada yang mahu membaca komik-komik ini, boleh sahaja pergi ke laman web MatKomik iaitu di......



-out-


Friday, September 23, 2016

Risau Tapi Suka!

Yeah! Akhirnya novel terbaru ini dapat juga dibelai-belai lembut! Lihat, comel bukan kavernya! Ohhh...my baby!


Walaupun Aman sangat teruja dengan kelahiran buku baru ini, tetapi ketika Aman pegang novel ini tidaklah se-emosional macam selalu. Ah, adakah hatiku sudah kering? Apapun memang sangat berpuas hati!

Namun karya novel ini tetap ada kerisauan yang Aman asyik fikirkan. (Mungkin ini punca kurang emosional agaknya...) Pertama, walaupun Aman sangat suka akan kaver novel ini yang sememangnya Syaitonnnirojimm, tetapi pasaran BLINK adalah pelajar-pelajar sekolah. Oh, bagaimana ya penerimaan guru-guru dan ibu bapa terhadap kaver buku ini? Walaupun Aman jamin cerita ini memberi nilai moral tinggi serta patuh syariah, tetapi kalau dapat orang yang hanya menilai dari kaver... Fuh, memang melenting juga!

Kedua, cerita ini agak dark berbanding karya-karya Aman yang sebelum ini yang ada elemen fun-fun. Even dalam novel Lembaga Kerusi Belakang, masih lagi ada banyak moment yang ceria dan melawak. Tetapi, novel Korban Kerusi Biru ini ceritanya suram sedikit dan membawa tema yang heavy. Tidak pasti apa pendapat para pelajar apabila baca nanti. Harapnya mereka suka! Yosh!!

Ketiga, Aman sebenarnya sedang stress!! Hahaha! Sewaktu karya novel ini terbit, pada masa yang sama Aman sedang dikejar editor untuk novel terbaru yang bertemakan cinta! MasyaAllah susah dan payah betul membuat cerita cinta ini. Namun, fun juga menaip sambil menggedik! Haha! Jadi, tak sempat mahu seronok-seronok, terus kembali bekerja semula. Fuhhh!



Apapun, disebalik kerisauan itu, ada juga berita yang GEMBIRA! Pertama, walaupun baru sehari novel ini diterbitkan, tetapi sambutan pembeli online bukan main hebat! Aman baru sahaja sign 20 naskah karya, kemudian esok harinya Aman dipanggil lagi untuk sign lagi 20 naskah! Wah!

Haaa... dan berita kedua ini lebih hebat lagi! Novel pertama Aman iaitu Lembaga Kerusi Belakang diulang cetak untuk kali KELIMA! Ini bermakna, novel LKB itu sudah tercetak sebanyak 20 RIBU NASKAH dalam masa 10 bulan sahaja!!



Aman tersangat-sangat bersyukur dan berterima kasih kepada semua yang terlibat dalam pembikinan novel ini, juga kepada yang sokong beri motivasi DAN paling utama pada korang yang sudi membaca karya Aman itu! Aman berharap novel Korban Kerusi Biru bakal mengikut jejak kejayaan abang sulungnya!

Doakan Aman ya!



^_______^

-out-

Friday, September 16, 2016

Cerita Kita

Sesuatu berlaku pada aku sekeluarga mingu ini. Sesuatu yang kami sudah jangka namun tetap memberi panahan pada hati kami semua. Ketika itu, aku terfikir... bertapa cepatnya keadaan berubah.

20 tahun yang lalu, aku hanyalah seorang budak berumur 8 tahun yang gembira dengan apa yang aku ada. Melukis di masa lapang, sanak saudara yang berdekatan, sepupu yang sentiasa bermain setiap petang... Apa yang aku fikirkan ketika itu adalah semoga suasana ini kekal sampai bila-bila.

20 tahun selepas itu, semuanya berubah. Semuanya masih seronok, semuanya masih bahagia, cuma ianya berubah. Ianya bukan lagi suasana budak 8 tahun yang bermain riang di kawasan taman. Ianya dunia jejaka 28 tahun yang kini berjuang terhadap impian.

Apa perasaan aku sekarnag ini ya?

Sekarang ini aku hidup dalam satu era di mana aku merasa sangat puas hati. Aku dapat capai apa yang aku nak, aku berada di track yang betul dan aku sangat gembira dengan jalan yang ada sekarang ini. Malah, sekeliling aku juga dipenuhi dengan rakan-rakan seperjuangan, ahli keluarga yang turut sama menempa nama dan memberi sokongan berterusan.

Aku mahu rasa ini kekal sampai bila-bila.

Namun adakah 20 tahun akan datang semuanya berubah lagi?

Ya, perubahan mematangkan kita. Sudah tentu. Ketika kecil, aku sentiasa gembira dengan 6 orang ahli keluarga sahaja. Emak, ayah, atuk, nenek, abang dan aku. Tidak perlu ruang bagi sesiapa lagi di dalam 6 orang ini. Fikir aku.

Namun, sekarang ini, aku ada ramai keluarga yang semakin berkembang dan juga yang dijemput tuhan. Hidup aku tidak lagi hanya ada 6 orang. Manusia ada yang datang dan pergi. Ada yang diganti dan ada yang jarang lagi diingati.

20 tahun akan datang, dimana tempat aku?

20 tahun selepas itu?

20 tahun selepas itu lagi?

Memang betullah hidup kita bagaikan buku cerita. Sebagus mana ceritanya, sehebat mana sambutannya, suatu masa dan ketika ia tetap akan tamat juga. Kemudian cerita yang lain akan mengambil alih pula. Kita hanya berharap, mereka yang membaca kekal menyimpan cerita kita di dalam hati mereka...

...selagi cerita mereka juga belum tamat dari dunia.

Semoga setiap cerita hidup aku berakhir dengan ending yang terbaik. 

InsyaAllah.

-out-

Thursday, September 15, 2016

Yang Tak Perfect


Setiap kali membelek nomik-nomik ini, pasti akan terfikir "Aku boleh lukis lagi better..." ataupun "Ah...cerita ini boleh dilawakkan lagi...". Terlalu banyak perkara yang boleh dibaiki pada karya-karya ini.

Walaupun begitu, perkara itu sedikit pun tak menggugat rasa sayang pada 5 buku ini. 5 buku ini bukti pembangunan diri dan karya dalam hidup saya.

Segala lukisan yang senget, mana lawak yang hambar, segala kekurangan yang ada... itu yang membuatkan ianya istimewa.

Mungkin ini yang dikatakan...

"Imperfections is Lovable".

-out-

Saturday, September 10, 2016

Sebalik Kisah Korban

 Arghhhh!! Wahhhh!! Emmmm!!

Novel KORBAN KERUSI BIRU akhirnya berjaya terbit ke pasaran! Yeay!!
Sememangnya terasa bagaikan kelahiran baby baru lagi! Ini adalah buku Aman yang ke-8 secara rasminya. Namun, diri ini tetap teruja!

Baiklah, sebenarnya ada banyak kisah ketika proses menghasilkan buku ini. Jadi, mari kita berpatah kembali pada 1 bulan yang lepas ya!

* * * * *

Sebulan yang lepas, (14 Ogos 2016) semuanya bermula dengan sesi perbentangan cerita novel terbaru.

Aman telah membentangkan sebuah cerita spin-off kepada novel Lembaga Kerusi Belakang (yang tajuk masih dirahsiakan!). ALHAMDULILLAH! Cerita itu mendapat lampu hijau daripada Tuan Amal dan Kak Ain Maisarah! Ianya cerita novel cinta namun jalan ceritanya berlaku pada masa yang sama ketika kisah Lembaga Kerusi Belakang sedang berlangsung.

Aman sangat-sangat tidak sabar mahu menyiapkan novel ini! Ini adalah salah satu eksperimen Aman dalam genre romantik lagi mengada-ngada. Pastinya sesiapa yang membaca akan muntah pelangi. Hahaha!


Oh, tidak! Novel ini bukanlah sambungan kepada Lembaga Kerusi Belakang, ianya hanyalah spin-off. Sebuah cerita disebalik kisah Nadiya diserang hantu, rupa-rupanya berlaku kisah sweet-muweet di dalam kelas yang sama! Hehe! InsyaAllah siri LKB itu akan ada 3 buku. Buku kedua bertajuk Korban Kerusi Biru masih lagi dalam proses editing (pada masa itu). Buku ketiga pula masih dalam perancangan.

Aman sempat juga berbual dengan Kak Ain Maisarah berkenaan konsep buku penutup kepada siri ini, Alhamdulillah Kak Ain suka dan Aman akan pastikan rangka lengkap disiapkan sebelum cerita ini dibentang secara official nanti. Yosh!

Oh, kemudian pada malam harinya, Kak Editor telah menunjukkan final cover untuk Korban Kerusi Biru, iaitu buku kedua di dalam siri LKB ini. Pehh... memang terbaik! Memang syaiton habis kavernya. hahaha! Aman begitu teruja dan risau pada masa yang sama. Teruja, kerana cerita dan kavernya seakan sesuai sekali. Ianya heavy dan a bit dark berbanding LKB. Namun sedikit risau sekiranya novel ini tidak di approve oleh guru dan ibu bapa. huhu. Semoga korang doakan novel ini mendapat sambutan hangat ya!


Kemudian setelah beberapa, hari Kak Editor memberikan proof novel Korban Kerusi Biru untuk Aman semak jalan ceritanya. Ini kerana ada perubahan di bahagian ending. Kak Editor kata ending original terlalu depress untuk dibaca oleh pelajar sekolah. Haha! Memang pun! Aman kalau boleh mahu biarkan sahaja endingnya begitu. Tetapi setelah Aman dan Kak Ain berbincang di markas BLINK bersama-sama, perubahan kecil dilakukan supaya ianya tidaklah 100% depress dan dark. Jadi, sesuai dengan kelompok pembaca tetapi tetap mengekalkan sisi gelap cerita ini.


Fuhhh!Lega!

* * * * *

Apapun, kini novel ini sudah pun dicetak! Aman sangat tidak sabar mahu menantikan respons dari pembaca semua. Hope ianya terhibur dan memberi kepuasan ya! 

^_____^

-out-

Friday, July 1, 2016

Hadiahnya Mekah


Hari Jumaat, pada bulan Ramadhan, di bumi Mekah, bersama semua ahli keluarga. Sememangnya bestday yang terhebat dan tak mungkin dilupa! Allahuakhbar!

Pengalaman berada di tanah suci ini adalah satu pengalaman baru dan berbeza dalam hidup Aman. Suasananya, tujuannya, orangnya. Memang tak tahu nak cerita macamana.

Dahulu, Aman tak faham kenapa ramai orang asyik sebut-sebut rindukan Mekah dan Kaabah. Aman tak faham kerana selalu dimomokkan dengan cerita ala-ala Mastika tentang pembalasan di sana.

Tetapi, selepas Aman alami suasana di sini, apa yang boleh Aman katakan, Aman kini faham dan juga sangat merindui Mekah dan Kaabah.


Suatu hari nanti, aku akan kembali!

Amin!

1 JULAI 2016

-out-