Tuesday, February 2, 2016

Tentang Januari 2016

Ada banyak kerja perlu disiapkan. Ada banyak deadline perlu dikejar.
Ada banyak janji termungkiri. Ada banyak kawan yang dilukai.

...dan semuanya aku lalui sendiri.

Selama satu bulan ini dengan 1 hati yang hancur.

-out-

Friday, January 1, 2016

Segalanya Tentang 2015

Setiap kali bermula tahun baru, mesti ramai-ramai sudah pasang azam mahu itu, mahu ini. Azam Aman cuma 1 je. Mahu jadi better dan lebih sukses dari tahun sebelumnya!


Tahun 2015 adalah tahun yang Aman boleh katakan, tahun pecah rekod! Yup! Ada beberapa perkara yang berlaku pada tahun 2015 adalah sesuatu yang over dari biasa.

Apa dia? Jadi jom kita tengok, apa pencapaian dan kejayaan (bagi Aman) pada tahun 2015 yang lepas!

* * * * *

1- PENAMAT NOMIK LAWAK SEKOLAH
Yup! Akhirnya Aman berjaya menamatkan siri nomik Lawak Sekolah untuk Musim Pertama! Yeah! Perasaan menamatkan siri ini memang begitu menakjubkan. Pada tahun 2015 baru Aman dapat lihat dengan anak mata sendiri impak nomik Lawak Sekolah ini apabila follower dan pembaca setia mula bertemu Aman, Azanil dan Kak Ain. Ada yang bawa hadiah, bawa fanart, dan bebrincnag tentang siri ini pada kami. Terima kasih! InsyaAllah siri nomik ini akan berterusan. Cuma 2016 ini Aman mahu berehat sekejap sebelum sambung musim kedua. Jangan marah ya. Hihi!


* * * * *

2- MASKOT NOMIK
Mana tak happy. Sudahlah nomik Lawak Sekolah berjaya ditamatkan, kemudian pihak BLINK mahu menjadikan watak utama nomik itu, Robita sebagai maskot untuk dibawa ke sekolah-sekolah pula. Alhamdulillah! Aman memang super teruja apabila dapat melihat watak ciptaan menjadi nyata dan bergerak-gerak. Malah ramai peljar di skeolah juga memberi sambutan yang best bila bertemu Robita. Mana tahu, tahun 2016 ini akan ada yang buat cosplay Robita pula. Hehe!


* * * * *

3- JUAL T-SHIRT SENDIRI
Awal tahun 2015, t-shirt Sheeply Sweet ini akhirnya berjaya disiapkan dan dijual secara online! Alhamdulillah, walaupun jenama Sheeply Sweet ini sangat baru dan biasa-biasa sahaja, tetapi ada juga yang mahu menempah dan pakai. Terharu beb! Setakat ni Aman hanya keluarkan sekali sahaja. Ramai yang tertanya tentang t-shirt ini tetapi Aman mahu hold dulu. Susah dan penat juga buat bisnes pakaian ni ya. Hahaha!


* * * * *

4- MASUK TELEVISYEN
Serius Aman masih tak menyangka video shortfilm Iklan Gangster yang pernah viral tahun 2011 masih lagi mampu menyengat dan memberi peluang untuk Aman keluar di media TV lagi! Aman ditemuramah untuk rancangan SIS yang ditayangkan di TV9. Harapan mahu bertemu Heliza tapi yang ada hanya juru kamera. haha! Apapun, topik pasal vlog tapi sempat juga promot nomik Lawak Sekolah dan t-shirt Sheeply Sweet dalam tu. Memang ambil kesempatan! :p


* * * * *

5- DAPAT AWARD LAGI
Seperti biasa, setiap tahun pihak BLINK akan buat sesi pemberian cek royalti buku ala-ala hari anugerah. Tuan Amal dan Kak Ain Maisarah siap belikan hadiah tambahan untuk diberikan kepada penulis BLINK. Tahun 2015, Aman dinobatkan sebagai Penulis yang Paling Banyak Promosi dan Penulis dengan Royalti ke-3 Tertinggi! Peh! Aman terkejut juga bila nama disebut masa tu tapi memang teruja juga! Hehe! Terus dapat hadiah coklat, piala, dan kepingan emas 2kg! Wow!


* * * * *

6- LUKIS UNTUK MAJALAH
Kali terakhir Aman dapat peluang melukis komik di majalah adalah pada tahun 2012. Ketika itu dengan Majalah G3 sehinggalah majalah itu ditutup penerbitannya. Kali ini, Aman diberi peluang melukis untuk majalah Awang Khenit! Aman memang follow kartun dia. Memang lawak! Malah ada ramai pelukis otai-otai juga. Aman yang newbie ini rasa kecil sahaja. Mujurlah ada pembaca yang suka dan follow komik bersiri Kafe Khenit yang Aman hasilkan ini. Thanks!


* * * * *

7- JELAJAH 93 SEKOLAH
Haaa....yang ini antara pecah rekod! Pada tahun 2015, gerak kerja Aman di dalam BLINK lebih kepada mempromosi buku dengan menjelajah ke sekolah-sekolah seluruh Malaysia. Tahun 2015, Aman telah menjelajah ke 93 buah sekolah! Sebenarnya, sudah lebih 100. Tetapi ada yang Aman hadir sebagai pelukis tamu. Jadi, Aman tak kira yang itu. Apapun 93 buah sekolah adalah jumlah yang banyak. Memang struggle tapi super fun! Dapat bertemu pelajar, berkongsi ilmu dan melihat mereka respon pada karya kita adalah 1 perasaan yang cukup best! Tahun 2016 ni Aman mahu lebih 100 sekolah!


* * * * *

8- BENGKEL KOMIK AMAN WAN
Walaupun Aman sering memberikan bengkel komik ke setiap sekolah yang Aman jelajah, tapi kesemuanya adalah free dan hanya 1 jam sahaja. Pada akhir tahun 2015, Aman cuba beranikan diri untuk membuka bengkel komik berbayar yang berlangsung dari pukul 9 pagi hingga 5 petang! Alhamdulillah, walaupun ada 4 orang peserta sahaja, ahaks! Tapi Aman dapat fokus dan beri perhatian yang extra kepada setiap peserta. Malah, ada yang dari lukis orang lidi sudah boleh melukis komik strip sepanjang bengkel. Aman berharap segala ilmu adalah berbaloi! InsyaAllah!


* * * * *

9- TERBIT NOVEL SERAM
Tahun Aman bertukar status! Bukan single kepada berpunya ya. Sobs... tetapi status pelukis kepada penulis! Yeaahhh! Tahun 2015 Aman berjaya keluar dengan novel seram pertama BLINK! Mula-mula risau juga jika penulisan tidak menepati gaya BLINK tetapi Kak Ain Maisarah kata okey dan tiada masalah, jadi Aman legalah! Setakat ini, Aman pun sedang aktif menulis beberapa novel lagi. InsyaAllah 2016 rasanya Aman akan lebih menulis lagi. Setelah 4 tahun melukis bersama BLINK, jadi rehat kejap. Writing time!


* * * * *

10- KERJA-KERJA BLINK BOOK
Selain dari 9 perkara di atas, tahun 2015 juga banyak perkara tentang kerjaya Aman di BLINK yang memberi impak pada Aman. Tahun 2015 lepas Aman ada buat pertemuan pembaca untuk kali pertama, Road Tour ke kedai-kedai buku, menjadi P.A penulis ke jelajah sekolah, mendapat status Mentor untuk penulis BLINK, dan yang utama ialah Aman sudah menubuhkan Blink Nomik. Segala perkara ini berlaku di balik tabir. InsyaAllah, tahun 2016 bakal melihat perkembangan Aman dalam syarikat BLINK BOOK ini. InsyaAllah.


* * * * *

Selain itu, ada juga beberapa perkara yang Aman tidak berjaya capai. Antaranya adalah mahu aktif vlog. Hahaha! Terkubur terus. Tengoklah macammana jadinya lepas ini.

Tahun 2016 baru sahaja membuka tirai. Ada 1 tahun lagi untuk Aman mencatat segala pencapaian baru dan lebih tinggi lagi. Semoga tahun 2016 bakal memberi impak yang lebih dan extra besar! InsyaAllah. Amin!

-out-

Monday, December 28, 2015

Peminat dan Diminat

7 bulan sudah berlalu, tapi hari ni baru Aman nak post tentang Pesta Buku PWTC 2015. Lagi beberapa hari je nak masuk 2016. Yeah, sangat produktif! Duh...

Setiap kali Pesta Buku PWTC, adalah 1 moment besar bagi hidup Aman sebagai orang dalam industri buku. Ini adalah waktu kami bertemu dengan pembaca, rakan kerja, rakan saing, malah idola dalam industri!

Tapi, tahun 2015 kali ini, adalah 1 moment yang EXTRA SPECIAL bagi Aman. Ini adalah 1 moment Pesta Buku PWTC yang Aman akan simpan elok-elok dalam memori. Hihihi!

PEMINAT
Alhamdulillah! Seperti yang korang sudah sedia maklum, pada Pesta Buku 2015 ini juga adalah pelengkap untuk siri pertama Lawak Sekolah yang Aman hasilkan! Tak sangka sudah berjaya siapkan 1 siri sebanyak 5 buah nomik ini!

Apa yang Aman perasan pada tahun ini adalah kehadiran tribe atau peminat nomik Lawak Sekolah yang agak ramai! Ada yang datang dengan bawa lukisan-lukisan fanart LS, ada yang bawa hadiah bertemakan LS, ada yang berkongsi pengalaman membaca LS, dan paling menarik ada juga yang datang dengan membawa kesemua koleksi LS dari rumah untuk ditandatangan!


Ya Allah! Serius Aman sangat bersyukur dengan setiap pembaca dan sokongan yang diorang dah beri pada Aman. Setiap senyuman, perbualan dengan mereka-mereka ini cukup menyuntik semangat Aman untuk jadi lebih better, lebih bagus lagi!

Aman selalu cuba hasilkan nomik yang terbaik. Lebih baik dari sebelumnya. Cuma Aman tak expect sokongan dari pembaca sebesar ini. Setiap kali Aman balik dari bertugas di Pesta Buku, Aman termenung kejap. Teringat pada pembaca. Teringat usaha semua. Aman tak sangka. Terima kasih!

DIMINAT
Aman juga merupakan seorang pembaca buku. Sebagai pembaca, Aman juga merupakan seorang peminat. Dalam dunia penulisan dan komik di Malaysia ini, Aman ada beberapa nama yang sentiasa menjadi idola Aman. Yang Aman pandang tinggi. Yang Aman jadikan mereka sebagai inspirasi. Dan Alhamdulillah, pada tahun ini, ada moment-moment special yang terjadi antara Aman dan setiap dari mereka.


KEITH | Kalau korang follow blog ini dan kenal Aman sebelum jadi pelukis, Aman memang sangat-sangat mengagumi karya Keith. Dalam blog ini pun ada beberapa entry yang menunjukkan struggle Aman masa mula-mula nak masuk industri komik Malaysia. Masa tu, komik-komik Keith yang menjadi rujukan utama Aman.

Setiap kali Pesta Buku dan Comic Fiesta juga, Aman akan aim untuk bertemu Keith. Kadang-kadang dapat bergambar, kadang2 dapat tengok dari jauh saja. Tapi, dapat tengok pun cukup buat Aman teruja. Nak dijadikan cerita, pada Pesta Buku tahun ini, Aman diberi tugasan untuk menjaga booth (tahun-tahun lepas Aman jaga diluar. Jadi boleh jalan2) Oleh sebab itu, Aman tidak sempat untuk keluar meronda ke booth lain.

Sedang Aman baca wassap di booth, tiba-tiba ada tangan mencuit bahu Aman. Aman simpan fon dan menoleh macam biasa. Kebiasaannya, pasti ada Blinkers mahu bertegur sapa. Tapi TAK! Bukan Blinkers! Bukan penulis! TETAPI KEITH! PELUKIS LAWAK KAMPUS!

Seriously, perasaan Aman masa tu sangat2 terkejut! Aman tak expect untuk dia kenal Aman (even untuk CUIT bahu lagi!) Jadi Aman macam orang gelabah terjumpa artis. Ah, malu betul kalau difikir muka teruja kodok Aman masa tu. Terus kat-kat situ juga Aman confess kat Keith. "I minat U! Karya U bagi huge impact kat I punya karier! Thank You! Thank You!" Serius. Muka teruja aku huduh giler. Sampai Keith pun nampak terkejut tiba-tiba diserang begitu. haha!

Terus Aman minta bergambar dan hadiahkan nomik Lawak Sekolah terbaru pada dia. Tapi ini pengalaman baru untuk Aman. Lepas je Keith pergi, Aman masih lagi tersenyum sendiri. Badan masing meremang. Tak sangka Keith kenal aku. OMG! ^_____^


BAHRUDDIN BEKRI | Ok. Korang dah dengar kes Aman fanboying pada Keith kan? Tapi tak semua orang yang Aman minat, Aman akan react sama. Encik Baha ini adalah penulis yang bagi impak dalam hidup Aman juga. Pertama kali Aman baca karya dia, ada KLIK terus dalam diri Aman yang kitorang patut jadi Bestfren! haha! Even sebelum Aman berkerjasama dengan Kak Ain Maisarah, Aman ada menanam niat yang satu hari nanti mahu melukis bersama Encik Baha.

Setiap Pesta Buku juga, Aman pasti akan membeli buku Encik Baha supaya ada reason untuk Aman berbual, bergambar dan dapatkan tandatangan. Berbeza dengan Keith, Aman lebih suka act cool dengan Encik Baha. Entah kenapa. Aman rasa kalau Aman fanboy sangat, dia akan takut dan lari nyorok bawah meja. Hahaha!

Jadi, seperti biasa, tahun ini Aman pergi bertemu Encik Baha lagi. Aman pergi dengan Azanil sebab kami berdua memang minat karya Encik Baha ni. Kami berbual-bual dengan dia dan bergambar. Kemudian, Aman berbual dengan beberapa pelukis Komik-M. Tapi Aman nampak Encik Baha sedang sendirian masa tu. "Ah! Ini masa yang bagus untuk berbual dengan dia!" Tapi Aman tak pergi berbual. Aman tatau nak bual apa. Pelik betul. Segan agaknya. Huhuhu!

Ada satu ketika, Aman pergi solat Zohor lewat. Hampir nak pukul 4. Jadi, Aman decide untuk lepak je surau dan tunggu Asar. Masa tu Encik Baha ada kat hujung surau. Seorang diri lagi. PELUANG! Tapi Aman segan lagi. Perasaan ini ialah perasaan respek. Bila kita respek seseorang tu, kita takut nak berbual dengan dia sebab takut kata2 kita akan buat dia annoying. Maybe sebab itu Aman tak berani.

Cuma Aman terfikir. Bila lagi? Setiap kali Aman baca karya Encik Baha. Aman selalu akan terdiam sejenak dan terinspirasi. So, kenapa tidak dapatkan inspirasi dengan tuan punya badan. So, Aman gagahkan diri untuk duduk disebelah Encik Baha.

Aman act super cool masa tu. Macam duduk sebelah member2 je. Hahaha! Tapi dalam hati dub dab! Tapi Aman nampaknya buat keputusan yang betul. Perbualan sempoi bersama Encik Baha selama 20 minit itu pun cukup beri Aman inspirasi dan lebih respek kat dia. Aman juga sempat confess pada Encik Baha yang Aman minat dia lama! Haha! Creepy betul aku ni. Aman bagitau jugak, masa tahun 2010, Aman dah aim untk bekerjasama dengan dia. (Peh! Macamla dia nak kerjasama dengan aku huhuhu) Tapi Encik Baha memang sempoi. Dia memang cool. Bagi cadangan itu ini. 20 minit tu memang happy gila!

Habis je solat Asar, sekali lagi Aman tersenyum seorang. Kalau Encik Baha terbaca post ini, aku tak salahkan dia kalau rasa aku creepy. Thanks sudi berbual dengan Aman!


AIN MAISARAH | Okey, mungkin ada yang kata Aman minat Kak Ain sebab Aman bekerjasama dengan dia. Nope! Kak Ain adalah inspirasi pertama Aman masa mula-mula nak masuk industri buku. Dia adalah ikon penulisan yang berjaya. Walaupun Aman masa tu tak pernah baca karya Kak Ain, tapi Aman selalu follow blog pink Ain Maisarah. Kadang2 ada menyamar jadi perempuan juga letak komen. Haha!

Aman pernah cerita dalam entry-entry lepas bagaimana diri Ain Maisarah itu sendiri membuatkan Aman stay dengan cita-cita mahu jadi pelukis komik walaupun ramai member yang mengecam dan persoalkan. Selepas bekerjasama, dan baca karya Kak Ain, Aman jadi lebih teruja kerana penulisan dan cerita Kak Ain sangat-sangat masuk dengan jiwa Aman!

Sejak dari itu, Aman banyak habiskan masa untuk baca hampir kesemua buku dan novel BLINK. Pada awalnya Aman baca kerana suka, tetapi sekarang ini hasil pembacaan buku-buku BLINK membantu diri Aman menjadi novelis pula. Alhamdulillah!

Ok, kembali pada kisah di Pesta Buku. Berbeza dengan Keith dan Bahruddin Bekri, tahun ini Aman ada bad memory dengan Kak Ain! Waaaaa! Aman demam semasa pesta buku. Jadi, Aman tak boleh dekat dengan Kak Ain. Sebab takut nanti berjangkit!

Kak Ain akhirnya berjangkit. Ah!! Serba salah sangat sepanjang Pesta Buku tu! Malah, tahun ini juga Aman tak berani nak bergambar dan minta tandatangan (Ya, Aman pun Blinkers juga!) pada Kak Ain! Sebab takut nanti jangkitan lagi worst. So, tahun ini, tiada gambar, tiada tandatangan, tiada nak bual2 lama. Ah! Sedih!

* * * * *

Okey lah. Sepatutnya entry blog ini dibahagi dua bahagian. Tapi tak apalah. Aman sekali lagi nak ucapkan terima kasih dan minta maaf pada smeua individu yang hadir berteu atau tidak bertemu Aman. Aman sangat-sangat appreciate segala moment. InsyaAllah, tahun hadapan akan jadi lebih menarik lagi. Amin!



Terima kasih untuk pembaca dan geng yang memberikan hadiah-hadiah pada Aman tahun ini! (gambar KIRI) Wah! Tahun ini paling banyak Aman dapat! Thanks!

Gambar KANAN ini pula buku-buku yang Aman beli sempena Pesta Buku. Bila nak baca? Hontah lah! Buku pesta buku tahun-thaun lepas pun ada tak habis baca. Aishhh...

Thanks semua!

^_____^

-out-

Saturday, December 26, 2015

Untuk 3 Tahun

 

Aman ingat lagi, Tuan Amal selalu pesan bahawa dalam setiap perkara yang kita buat, tempoh yang terbaik adalah 3 tahun. Selepas 3 tahun, KENA upgrade diri.

Itu yang berlaku pada Kak Ain Maisarah. Pada tahun 2007, Kak Ain mula menjadi seorang penulis novel yang bergerak solo. Menghasilkan banyak karya-karya bestseller sendirian. Hanya Tuan Amal di sisi menjadi penyokong setia kepada pembinaan jenama Ain Maisarah itu sendiri.

Setelah 3 tahun, Kak Ain mula upgrade dirinya. Tahun 2010, BLINK mula diperkenalkan dan Kak Ain mula bekerjasama dengan penulis lain. Semakin banyak lagi karya bestseller dihasilkan, semakin tinggi kejayaan diri Kak Ain dan Tuan Amal.

Aman sebagai orang dalam, sentiasa memerhati dan mengidola kesungguhan Tuan Amal dan Kak Ain dalam membangunkan BLINK ini. Dapat menjadi sebahagian daripada kumpulan kecil ini adalah sesuatu yang besar bagi Aman. Sampai sekarang Aman betul2 bersyukur diberi peluang untuk bersama BLINK. Betul2 bersyukur apa yang berlaku pada 3 tahun lepas...

* * * * *

3 TAHUN LEPAS...

Tahun 2012, Aman mula dijemput dan menyertai BLINK secara official oleh Tuan Amal dan Kak Ain. Ketika itu Aman ditawarkan 2 posisi serentak. Pegawai pemasaran BLINK dan pelukis nomik BLINK. Sebagai seorang yang sedang freelance, 2 peluang itu bagaikan rezeki yang bergolek.

Manakan tidak, Aman ditawarkan kerja dalam bidang buku (yang Aman suka) dan diberi peluang menerbitkan karya (yang Aman lagi suka!). Ketika itu, Aman bekerjasama dengan Azanil Fitri, seorang penulis BLINK senior.

Kerjasama antara Aman dan Azanil adalah 1 perkara yang memang cool. Kitorang sekepala dan senang kerja bersama. Walaupun Aman selalu submit lambat...huhu...  Aman berharap kerjasama kami berdua ini akan terus kekal setiap tahun dan nomik Lawak Sekolah bakal menjadi ikon kepada pasaran nomik pada masa hadapan.

Aman sangat-sangat enjoy 3 tahun Aman bersama dengan BLINK. Banyak yang Aman belajar ketika diri Aman ini bergelar pelukis nomik dan pegawai pemasaran BLINK.


* * * * *

SELEPAS 3 TAHUN....

Kini tahun 2015. Awal tahun lagi Aman sudah teringat akan kata-kata Tuan Amal. "KENA upgrade diri!" dan Aman mencuba untuk mengambil risiko.

Awal tahun, Aman meletakkan sebahagian jawatan dan kerja Aman semata-mata untuk fokus kepada penghasilan karya. Hilang sebahagian kerja, hilang juga sebahagian gaji. Namun, Aman tahu ini masanya untuk Aman laju sementara masih ada peluang dan masa.

Aman pilih untuk menjadi penulis novel.

Alhamdulillah, bermula dengan belajar menulis status Facebook ala2 Kak Ain Maisarah, kini Aman sudah menulis 1 buku novel bersama. Bagi Aman ini satu upgrade diri yang berjaya.

Namun, Aman tetap mahu melukis. Tetapi Aman tahu, agak sukar mahu menulis dan melukis serentak dalam satu-satu masa. Jadi, Aman decide untuk upgrade selangkah lagi.

Aman tubuhkan team nomik sendiri.

Ini adalah sesuatu yang baru bagi Aman. Malah, baru juga buat BLINK. Aman ambil keputusan untuk membangunkan sesuatu yang cukup bermakna dan dekat dengan diri Aman. Detik ini baru bermula, namun Aman berharap kerjasama bersama Danial Haikal dan Amna Syakira ini akan berkembang dengan jayanya.


* * * * *

Sekiranya Kak Ain Maisarah yang dahulunya novelis kini membangunkan BLINK BOOK. Aman Wan juga yang dahulunya penomik mahu membangunkan BLINK NOMIK!

Aman tak pasti apa yang bakal terjadi pada tahun-tahun mendatang. Tapi Aman harap, 3 tahun lagi, 1 lagi tapak akan Aman langkah.

3 TAHUN LAGI...

InsyaAllah

-out-

Tuesday, December 8, 2015

Cabang Baru. Langkah Baru.


Aman sendiri tak tahu nak cakap perasaan kali ini. Ianya sama seperti kali pertama nomik Lawak Sekolah diterbitkan. Tapi... lain sikit.

Pertama kali Aman pegang novel ini, Aman membaca isi dalamnya. Kejap-kejap baca ending. Kemudian baca tengah-tengah. Kemudian ke bahagian babak lain. Dalam kepala terfikir,
"Pehh...ni semua aku yang tulis?"

Memang itu lah. Peh.

Maybe selama ini Aman dikelilingi dengan angan-angan dan dunia lukisan kartun dan komik. Komik dan lukisan membesar bersama. Jadi apabila Aman officially terbit nomik (novel+komik), perasaannya seperti usaha dari kecil kini tak sia-sia.

TETAPI sekarang ini Aman terbitkan novel.

Novel pertama.

Perasaannya pelik. Teruja, kagum dan tak percaya. Tak pernah terlintas pun dulu dalam kepala untuk bergelar Novelis. Memang Aman juga pembaca novel tetapi tidak lah begitu tegar dulu. Sejak Aman join BLINK baru lah perasaan membaca novel itu semakin membuak-buak. Mungkin sebab Aman sudah tahu usaha yang dihasilkan dalam novel.  Sudah nampak betapa strugglenya penulis. Sudah sedar seni baru bernama penulisan kreatif ini.

Itu lah dia.


Dulu Aman selalu bayangkan menulis novel ini lebih mudah dari melukis komik. Tapi keduanya ada pro dan con. (Nanti boleh Aman buat 1 entry khas tentang Novel vs Komik) Cubalah bayangkan, even 1 ayat seperti "Dia kemudiannya rebah menghempas ke lantai..." pun sebenarnya perlu memerah otak. Perlu fikirkan banyak aspek.


Adakah ayat ini relevan?
Adakah perkataan rebah itu sesuai?
Adakah ayat ini mudah untuk disebut?
Adakah ada ayat ang terulang-ulang?

Peningkan? Even 1 ayat sebenarnya adalah 1 usaha keras. Sejak Aman menaip novel ini, baru Aman dapat rasa sendiri susah dan payah menjadi penulis. Dan tentu jugalah keseronokan dan kepuasannya.

Aman memang berterima kasih sangat pada Kak Ain Maisarah dan Tuan Amal yang memberi Aman peluang untuk bekerjasama dan mencuba dalam cabang baru ni. Begitu juga dengan rakan penulis, editor dan segala yang terlibat dalam industri buku kerana banyak memberi inspirasi dunia Aman sekarang. Ini satu dunia baru yang Aman akan teroka dan sangat teruja.


InsyaAllah. Satu lagi jalan telah dihamparkan. Dengan lafaz Bismillah, kini Aman mulakan langkah...

Terima kasih Allah.

^____^

-out-

Saturday, November 7, 2015

Novel sulung AmanWan - LEMBAGA KERUSI BELAKANG

Pada suatu petang yang hening ( klise gila ayat ) sedang Aman makan keropok sambil baring, tiba-tiba dapat 1 mesej beserta link website dari Kak Editor.
"Suka mana satu?"
Bila Aman klik sahaja link itu, terteralah 3 jenis kaver novel ini.

YEAY! KAVER NOVEL SULUNG AMAN SUDAH KELUAR!!

Ya Allah! Happynya rasa! Teringat masa pertama kali kaver nomik Lawak Sekolah ditunjukkan. Perasaan teruja yang sama! Ini ialah novel sulung Aman! Tak pernah-pernah diri ini terfikir mahu jadi penulis novel, namun sejak bersama BLINK dan dikelilingi novelis, aura mereka terserap juga dalam diri. Maka terhasillah sebuah novel seram - LEMBAGA KERUSI BELAKANG~!!

v ( >   w  < ) v

Sememangnya buku seram adalah yang selalu menjadi tarikan buat diri Aman kalau ke kedai-kedai buku. Tapi Aman sebenarnya tidaklah berminat pada 'seram tipikal' seperti pocong semua tu. Tapi lebih kepada horror yang ganas, berdarah-darah dan ada monster!

Tapi cerita hantu tipikal pun okey sahaja kalau plot menarik. Hihihi!

Apapun, novel pertama ini memang banyak cabaran! Aman tak mahu hasilkan sebuah cerita yang hanya nak momokkan pembaca. Aman mahu hasilkan sebuah plot yang ada rasa. Ada feel. Jadi, terhasillah kisah Lembaga Kerusi Belakang ni yang ada nilai sahabat, keluarga dan bermain dengan perasaan pembaca. Yosh!

Selain dari itu, Aman mahu kekalkan prinsip buku BLINK. Walaupun novel hantu, tetapi tetap kekalkan Bahasa Melayu Penuh dan mesra syariah. InsyaAllah tidak terpesonglah sesiapa yang membaca cerita ni. Amin!

Ahhh~ Apapun, sekarang ini semangat terus membuak-buak untuk hasilkan novel seram seterusnya. Yup! Cerita ni ada prekuel dan sekuel juga. Aman sedang tulis sejarah kemunculan "Lembaga Kerusi Belakang" yang menghantui dalam novel ini.

Novel kedua itu akan lebih ganas dan seram. Rasanya terpaksa letak "Untuk Pembaca Matang" juga agaknya kerana banyak konflik dan babak yang agak gory dan creepy. Muahaha!

Jadi, sementara novel kedua sedang disiapkan, apakata korang undi mana di antara 3 kaver ini yang menjadi pilihan? Bagitahu Aman ya!

^_________^

-out-

KAFE KHENIT ada Mat Jantan?


Wah, siapakah mamat hensem di atas ini? Haaa...asyik-asyik cerita pasal Kisha dan Para je, sekali sekala kita letak watak mamat jantan dalam cerita girlish ni. Mana tahu boleh jadi hero ke? Amacam? Sesuai tak muka hero blonde camni?

Apapun, Aman agak suka episod Kafe Khenit kali ini sebab episod ini antara yang Aman banyak lukis detail. Watak, kek, latar belakang. Fuhh...memang penat tapi hasilnya agak puas hati.

Aman harap pembaca akan semakin suka dengan cerita Kafe Khenit ini. InsyaAllah manalah tahu satu hari nanti Sead Studios (syarikat animasi yang buat animasi Awang Khenit) tiba-tiba teringin mahu jadikan Kafe Khenit sebagai animation. Wah, memang teruja la nak tengok si Kisha dan si Para tu bergerak! Macammana la agaknya suara diorang ya. hehehe!


Apapun, tak salah berangan ye dok! Jadi, kepada yang belum dapatkan Majalah Awang Khenit isu 5 ini, mesti dapatkan segera sebelum stok habis di kedai-kedai runcit!!

Yoshh!!

-out-